Elemen Manusia dan AI

Manusia vs A.I

AI (Kecerdasan Buatan) bukan lagi film efek khusus atau impian masa depan. Perkembangan teknologi ini sekarang menjadi kenyataan dan menjadi hype baru di seluruh dunia. Kami kemudian bertanya-tanya, apakah asisten digital ini akan menggantikan tenaga kerja manusia? 

 

Untungnya, kami masih dalam tahap pengembangan di mana investor dengan bersemangat mendanai penelitian dan pengembangan. Mengganti tenaga kerja pada akhirnya mungkin terjadi, tetapi tidak untuk beberapa generasi berikutnya.

 

Pengembang mengklaim bahwa AI saat ini digunakan untuk meningkatkan kemampuan pengambilan keputusan manusia dengan memanfaatkan pembelajaran mesin, ilmu data, dan kombinasi algoritme untuk menciptakan kecerdasan yang ditambah. 

 

Salah satu contohnya adalah penerapan sistem AI Hart (Harm Assessment Risk Tool), oleh kepolisian di Durham USA. Sistem ini membantu polisi untuk mengidentifikasi apakah seorang tersangka harus ditahan di tahanan polisi dengan mengklasifikasikan tersangka menurut risiko tinggi, sedang atau rendah, berdasarkan data dari catatan polisi antara tahun 2008 dan 2012. 

 

Pada tahun 2013 ketika sistem diuji, akurasinya tersangka berisiko tinggi berada di 88% dan 98% untuk tersangka berisiko rendah.

 

Sementara penerapan AI ini terbukti bermanfaat, ada batasan yang membutuhkan kecerdasan manusia untuk mencegah pembuatan profil yang tidak adil. 

 

Misalnya, karena data yang diberikan ke sistem AI melalui database internal, campur tangan manusia masih diperlukan untuk mencari melalui database eksternal yang lebih besar seperti sistem komputer kepolisian nasional. Apa yang akan terjadi kemudian, jika sistem AI memiliki akses ke semua database?

 

Algoritma GloVe ditemukan memiliki lebih dari 840 miliar kata-kata terlatih dari internet dan menurut sebuah studi oleh universitas Princeton, bot AI ini menjadi bias berdasarkan pandangan diskriminatif gender dan ras dan pada dasarnya, cerminan dari pencipta mereka, yang jelas bermasalah.

 

Menurut Narayanan, asisten profesor ilmu komputer di Universitas Princeton, "Kami memiliki situasi di mana sistem kecerdasan buatan ini mungkin mengabadikan pola bias historis yang mungkin kami anggap tidak dapat diterima secara sosial dan yang mungkin kami coba hindari."

 

Pemrograman sistem AI tanpa bias terkadang diabaikan oleh pengembang tetapi ini adalah area yang harus diperhatikan sepenuhnya. Ini mirip dengan membimbing seorang anak, apa yang kita masukkan, membentuk mereka menjadi siapa mereka. 

 

Meskipun kita dapat mengganti kode, kita masih perlu berhati-hati dalam menegaskan pengaruh kita sendiri. Namun demikian, sebuah laporan oleh Accenture pada tahun 2016 mengklaim bahwa AI akan meningkatkan produktivitas tenaga kerja hingga 40% pada tahun 2035 karena akan mengubah cara kerja dan memperkuat peran orang untuk mendorong pertumbuhan bisnis.

 

AI tidak bisa dihindari untuk masa depan, tetapi kita tidak boleh takut akan hal itu. Sebaliknya, kita harus mendorong penggunaannya untuk meningkatkan efisiensi dan pertumbuhan ekonomi kita. 

 

Perhatian khusus harus diberikan pada penelitian dan pengembangan sebelum dapat diimplementasikan sepenuhnya. Namun, unsur manusia harus tetap ada karena kecerdasan kita sendiri yang kita gunakan untuk memprogram sistem ini dan tidak ada satu pun dari kita yang 100% sempurna.


EmoticonEmoticon