Apa yang dilakukan pemasar dengan kecerdasan buatan?

A.I Peran Kecerdasan Buatan dalam Pemasaran


AI ada di sini dan banyak digunakan dalam industri pemasaran untuk meningkatkan konten pemasaran dan meningkatkan pengalaman pembelian digital bagi konsumen. 

 

Pemasar sekarang dapat melacak keputusan konsumen di berbagai saluran dan platform, memberikan wawasan yang lebih rinci tentang analitik berbasis AI dan perubahan pada strategi pembelian.

 

Dalam industri periklanan, AI dapat menginspirasi pendekatan yang lebih holistik untuk menargetkan audiens tertentu tanpa bias. Ini membantu merek untuk mengembangkan kampanye iklan yang spesifik dan tepat yang akan mendorong investasi pasar dan mengurangi risiko pemasaran secara signifikan. 

 

Meskipun, Anda tidak dapat berharap bahwa itu akan kosong dari semua asumsi buruk, tetapi Anda dapat mengharapkannya untuk mengurangi cukup banyak risiko yang disebabkan oleh kesalahan manusia.

 

Contoh penggunaan AI yang efektif terlihat di Amazon, Google, dan Pinterest. Misalnya, jika Anda perlu menemukan produk tertentu, yang perlu Anda lakukan hanyalah mengunggah gambar ke aplikasi Amazon dan AI akan mengenali produk tersebut, menemukannya, dan menawarkan opsi kepada Anda. 

 

Demikian pula, jika Anda melihat seseorang mengenakan item pakaian tertentu dan Anda ingin membelinya, arahkan kamera Google Lens ke sana dan Google akan memberi tahu Anda di mana Anda dapat membeli pakaian serupa.

 

AI bahkan ada di sistem GPS Anda, memberi tahu Anda cara parkir, tempat parkir, jalur mana yang harus Anda lewati, dan cara menuju ke mana Anda harus pergi. 

 

Pemasar dapat menggunakan teknologi ini untuk membawa klien ke bisnis mereka, mendorong pengalaman berbelanja dari menganalisis tren konsumen dan bahkan meningkatkan proses bisnis dan pengalaman pelanggan mereka sendiri melalui personalisasi. 

 

Pemasar tahu bahwa konsumen sangat penting untuk kesuksesan AI dan analitik tingkat lanjut. Kualitas data sama pentingnya dengan kuantitas data tetapi jika data untuk sistem AI tidak diukur dengan baik, pola pemasaran AI tidak dapat secara akurat mengidentifikasi pola yang bermakna.

 

Algoritme AI dapat membuat kesalahan, tetapi pemasar percaya bahwa AI memiliki potensi untuk membantu mereka mencapai tujuan mereka, meskipun AI berpotensi mengancam pekerjaan mereka. 

 

AI akan digunakan, dalam waktu dekat, untuk mengotomatisasi segala sesuatu mulai dari komunikasi hingga kampanye dan untuk tetap bertahan dan bertahan, pemasar perlu memasukkan aspek ini ke dalam proses bisnis sehari-hari mereka karena merek populer hanya akan menjadi lebih populer dan konsumen cenderung mengikuti tren paling populer.

 

AI akan meningkatkan laba atas investasi kampanye individual, memfasilitasi pengalaman pengguna, dan mengurangi biaya bagi pemasar. Seluruh tujuan AI adalah untuk membebaskan waktu manusia untuk memungkinkan lebih banyak kreativitas karena AI akan mencakup semua area analitis dan tanggal-sentris yang terlibat dalam pemasaran. Beberapa perusahaan bahkan mulai menggunakan chatbot AI untuk meningkatkan pengalaman pelanggan mereka.

 

Konsumen lebih suka konten yang sesuai dengan siapa mereka dan inilah yang dilakukan AI, tetapi sebagian besar penelitian menunjukkan bahwa orang takut AI akan menghabiskan pekerjaan mereka, sehingga menghilangkan lebih banyak pekerjaan daripada yang akan mereka ciptakan. 

 

Ini jauh dari kebenaran karena AI hanya secerdas yang Anda programkan dan tenaga kerja untuk kecerdasan manusia AI masih sangat terbatas.


EmoticonEmoticon