Platform mana yang tepat untuk pengembangan aplikasi lintas platform?

 


Bisnis React Native vs FlutterGrowing menginginkan aplikasi yang efisien, dibangun di atas kerangka kerja yang kuat dan yang terpenting, tidak membuat lubang di saku mereka.

 

Aplikasi lintas platform adalah jawabannya.

 

Dengan basis kode tunggal, Anda dapat membangun aplikasi untuk semua platform. Artinya - Anda dapat membangun inti aplikasi dan menempatkan pembungkus perangkat asli di sekitarnya.

 

Facebook dan Google memiliki kerangka kerja utama untuk mengembangkan aplikasi lintas platform. Jadi, untuk lebih memahami apa yang akan datang untuk platform ini, kita perlu melihat kerangka kerja dan melihat apa yang mereka tawarkan.

 

Kami juga harus mengingat bahwa kerangka kerja Google masih baru bagi pengembang dan mereka sedang dalam proses mengidentifikasi pro dan kontranya.

 

Jadi, mari kita mulai.

 

Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk pengembangan?

 

Bagi pengembang, waktu adalah faktor kunci. React Native, diluncurkan oleh Facebook, telah ada sejak lama dan terkenal karena memfasilitasi kecepatan dalam pengembangan aplikasi.

 

Menjadi salah satu kerangka kerja yang paling andal, React Native efisien karena mengurangi waktu untuk mengembangkan dengan komponen yang siap digunakan.

 

Google's Flutter di sisi lain adalah anak yang relatif baru di blok tersebut, tetapi pengembang berpendapat bahwa Flutter menawarkan platform yang dinamis dan lebih cepat untuk pengembangan.

 

Mengizinkan pengembang untuk membuat perubahan pada kode kapan dan kapan, aplikasi dapat diperbarui secara instan. Namun, banyak yang harus dieksplorasi untuk memahami potensi Flutter.

 

Seperti apa performanya?

 

Flutter menawarkan kecepatan kinerja 60 FPS (bingkai per detik). Meskipun React mampu menawarkan 60 FPS, itu tidak bisa diandalkan pada kecepatan itu.

 

React harus bergantung pada jembatan Javascript untuk menawarkan kecepatan 60 FPS, yang pada gilirannya mempengaruhi kinerja aplikasi secara keseluruhan.

 

Dalam hal kecepatan kinerja, Flutter menang telak. Bukannya React tidak bisa bersaing; itu hanya tidak bekerja dengan sempurna pada kecepatan yang lebih tinggi.

 

Antarmuka pengguna penting

 

Kedua kerangka kerja memiliki antarmuka pengguna yang sama sekali berbeda, hal ini membuat perbedaan besar di mana seseorang dipilih untuk tugas yang mana.

 

React memiliki pengalaman animasi yang mulus karena opsi ekstensif seperti kit pengembang eksternal. Flutter menawarkan banyak opsi dan widget yang dapat disesuaikan, tetapi tidak ada perangkat pengembang eksternal.

 

Kedua kerangka kerja tersebut memiliki pengalaman dan antarmuka pengguna yang unik. Ini membuat masing-masing menjadi pilihan yang bagus tergantung pada apa yang Anda cari, apakah itu kemudahan penggunaan, atau kecepatan desain.

 

Basis klien

 

Penggunaan klien mungkin satu-satunya hal terpenting selain kecepatan untuk dipertimbangkan saat mengembangkan aplikasi. Karena Flutter cukup baru, Flutter belum mendapatkan nama besar di basis penggunanya.

 

React saat ini digunakan oleh sebagian besar pengembang dan juga telah digunakan untuk mengembangkan aplikasi untuk perusahaan besar.

 

Ini membuatnya lebih populer di kalangan pengembang karena lebih mudah untuk mengembangkan aplikasi pendukung.

 

Pikiran terakhir

 

Flutter dan React memiliki fitur unik yang membedakannya satu sama lain. Flutter masih terbilang baru, tetapi jika sudah dipahami sepenuhnya, Flutter pasti akan menjadi favorit pengembang.

 

Keduanya layak mendapatkan pujian karena kerangka kerja yang hebat. Masing-masing memiliki fasilitas dan kemudahan penggunaan di berbagai area.


EmoticonEmoticon